My Articles in Press

  • Beauty Articles on Seventeen 2002-2003 as a beauty writer and stylist

Catwalk Make up On Indonesia Supermodel Faharani

Articles on Make Up Guru for Make Up For Ever

Beauty Article on Color Trend

Beauty Article on Color Trend

Beauty Article on Color Trend

Beauty Article on Color Trend

Beauty Article on Personality Make Up

Beauty Article on Personality Make Up

Beauty Article on Personality Make Up

Beauty Article on Personality Make Up

Beauty Article on Personality Make Up

 

  • Pasaraya Magazine. Desember Edition.
Mineral Make Up and Brands
  • Pasaraya Magazine. Desember Edition
Antibiotics Problems Among Parents
  • Mother & Baby Magazine, Anniversary Edition

How to Manage The Babysitter

Below, uncut version of M&B feature

Pengasuh Pilihan

Buat seorang ibu bekerja kantoran seperti saya, kehadiran pengasuh (baca:baby sitter) sepertinya sudah ‘kudu’ hukumnya. Karenanya, 2 bulan sebelum cuti melahirkan saya selesai, saya sudah sibuk tanya sana sini yayasan mana yang direkomendasi. Baik dari tetangga, saudara, bahkan teman senasib. Ini bukanlah sebuah tindakan buru-buru. Buat saya ini waktu yang tepat karena saya perlu lebih mengenal si pengasuh luar dalam sebelum ia saya serahkan tanggung jawab sepenuhnya. Lagi pula, sedikit saja terlambat mencari, saya sudah dipastikan berada di urutan paling buncit pada daftar tunggu yayasan-yayasan yang direkomendasi. Syukur saya tidak terlalu lama melakukan perburuan. Sebulan sebelum cuti berakhir saya sudah mendapatkan seorang pengasuh.

Ketat Namun Tak Mengikat

Saya bukan orang yang terlalu rewel dan cerewet dalam hal aturan. Namun bagaimana pun aturan tetap harus ada. Misalnya, saat ia baru saja membeli handphone. Euphoria ngobrol dengan pulsa murah pun melanda. Kemana ia pergi, telepon selular setia menemani. Sampai-sampai, sedang menggendong Awan pun handphone nempel di kuping. Aturan pun berlaku. Mulai pukul 5 pagi sampai 7 malam, tidak menerima telepon sama sekali kecuali super maha penting. Setelah tugas selesai, boleh terima telepon sesukanya, dengan catatan, berakhir di pukul 9 malam agar tidak mengantuk keesokan harinya. Saya pun memperbolehkannya berkunjung ke rumah teman atau sekedar jalan-jalan ke mall di luar jatah cutinya. Asal ya itu tadi, sudah selesai bertugas dan pulang sesuai jam malam. Saya pikir, dia butuh refreshing juga. Jangan sampai kejadian pengasuh membawa anak asuhannya jalan-jalan ke mall di siang hari saat Ibu tidak di rumah. Hal yang terjadi pada tetangga saya. Tak hanya itu, sang pengasuh juga tak ketinggalan mengajak serta pacarnya. Ya ampun!

Toleransi Masa Cuti

Dari awal memang sudah ada aturan bahwa si pengasuh punya hak cuti 2 hari dalam sebulan. Tapi kalau ternyata situasi mengharuskan ia cuti di luar jatahnya, saya usahakan untuk selalu mengijinkan. Walau saya harus pusing tujuh keliling saat ia mendadak minta cuti di tengah bulan. Hari kerja lagi. Walau pun Mama tinggal bersama saya, rasanya tak mungkin diserahkan sepenuhnya penanganan Awan yang mulai hobi memanjat teralis dan ngemil batere. Mau tak mau, saya pun terpaksa ambil cuti juga dengan diiringi tatapan memelas partner di kantor. Bila sudah urusan keluarga atau anak (pengasuh anak saya sudah menikah dan memiliki putra), saya merasa mesti memberikan toleransi yang relatif masuk akal, karena bila keadaan dibalik, saya juga pasti menuntut hal yang sama dari tempat saya bekerja.

Partner Dalam Mendidik Anak

Pekerjaan saya yang begitu menyita waktu otomatis menjadikan kegiatan sehari-hari Awan lebih banyak didampingi oleh pengasuh. Oleh karenanya, saya memutuskan untuk menjadikan ia partner saya dalam mendidik Awan. Sejauh ini, saya bersyukur pada Tuhan diberikan pengasuh yang sayang pada anak saya dan cepat belajar segala sesuatu yang saya ajarkan. Terutama bahasa Inggris. Dengan cepat ia mampu melafalkan lirik lagu-lagu sederhana seperti Twinkle Twinkle Little Star, Old Mc Donald, bahkan beberapa soundtrack dari Sound of Music. Hal ini tentu membuat saya senang dan mempermudah saya mengajarkan lagu-lagu pada si kecil, bila tidak di rumah. Apa pun yang saya larang mau pun ijinkan untuk anak saya, menurut laporan pandangan mata Mama, ia lakukan dengan baik. Misalnya, saat makan, wajib hukumnya duduk di kursi. Ia pun menaati aturan tersebut tanpa sekali pun lengah dan seenaknya membawa Awan jalan-jalan sambil disuapi. Kalau tetangga saya bisa ganti baby sitter sampai 5 kali dalam setahun, saya tidak sekali pun. Padahal mereka datang dari yayasan yang sama. Saya anggap ini bisa jadi karena saya anggap ia sebagai partner. Sebisa mungkin saya kritik ia tanpa omelan bila ada kekurangan saat ia melakukan tugasnya. Hasilnya ia pun lebih terbuka pada saya dan tak kesal saat dikritik. Mudah-mudahan bila saya punya anak kedua, saya terus diberikan kemudahan saat berurusan dengan pengasuh.

BOX:Tips Wawancara Dengan Pengasuh dari Yayasan

Terus terang karakter seseorang sulit ditebak saat pertemuan pertama. Tapi ada cara jitu yang paling tidak bisa menggambarkan bahwa orang ini memiliki nilai positif atau tidak. Perhatikan matanya saat wawancara. Bila matanya balik menatap ketika menjawab, namun dengan tatapan hormat ia patut diperhitungkan. Bila ia memandang ke arah lain atau menatap dengan tatapan kurang ajar, coret segera dari daftar, sebelum mendapat kesulitan saat memintanya melakukan tugas.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s